Akibat Dari Sebuah Dosa

Perlu diketahui, dosa-dosa dan maksiat pasti membahayakan, bahayanya bagi hati bagaikan racun bagi tubuh, tidaklah ada di dunia dan akhirat kejelekan dan penyakit melainkan sebabnya adalah dosa dan kemaksiatan.

Ingatlah, apakah yang menyebabkan kedua orang tua kita, Adam dan Hawa, dikeluarkan dari syurga? Apakah yang menyebabkan Iblis diturunkan ke bumi dan menjadi makhluk yang terlaknat?

Lalu, apakah yang menyebabkan kaum Nabi Nuh As dihanyutkan banjir yang maha dahsyat?

Jawabnya satu, semuanya akibat dosa yang mereka lakukan dan berikut ini kami nukilkan sebagian dampak dari sebuah dosa bagi pribadi dan masyarakat.


1. Hatinya Tertutup

Orang yang berbuat dosa, hatinya akan tertutupi oleh bintik-bintik hitam yang dapat mematikan, perhatikanlah hadits berikut sebagai pelajaran bagi kita semua, yakni : "Jika seorang hamba berbuat kesalahan, maka akan muncul bintik hitam dalam hatinya. Jika ia berhenti, bertaubat dan memohon ampun maka akan dibersihkan hatinya, namun jika ia mengulangi lagi, akan ditambahkan bintik hitam tersebut hingga memenuhi hatinya." (H.R. At-Tirmidzi 3334, Ibnu Majah 4244, Ahmad 2/297, Ibnu Hibban 2448, Hakim 2/517).

Inilah makna 'raan' yang disebutkan Allah dalam firman-Nya, "Sekali-kali tidak demikian, sebenarnya yang selalu mereka usahakan itu menutup hati mereka." (Q.S. Al-Muthaffifin : 14).

Imam Hasan Al-Bashri berkata, , "Yang demikian itu adalah dosa yang bertumpuk-tumpuk hingga membutakan hatinya." (Al-Jawabul Kahfi hal. 96).


2. Ditimpa Berbagai Musibah

Musibah yang melanda negeri kita dan sebagian besar negeri kaum muslimin, disadari atau tidak, sebabnya antara lain adalah ulah dan akibat dosa para hamba.

Rasulullah Saw telah mengabarkan hal ini di dalam haditsnya yang berbunyi : "Wahai sekalian Muhajirin, ada lima perkara yang aku memohon kepada Allah agar tidak menimpa kalian, apabila perbuatan keji telah nampak pada suatu kaum, hingga mereka berani melakukannya terang-terangan, melainkan akan ditimpakan kepada mereka penyakit tha'un dan berbagai penyakit yang belum ada pada umat sebelumnya, tidaklah mereka berani mengurangi timbangan dan takaran, kecuali akan datang kepada mereka tahun-tahun paceklik, beban hidup yang berat dan tindakan represif pemerintah, apabila mereka menahan menunaikan zakat harta maka hujan tidak akan turun dari langit, andaikan bukan karena binatang niscaya hujan tidak akan turun kepada mereka dan tidaklah mereka membatalkan perjanjian Allah dan Rasul-Nya, kecuali Allah akan kuasakan kepada mereka musuh dari selain mereka yang mengambil apa yang ada pada mereka, lalu selama pemimpin mereka tidak berhukum dengan Kitabullah dan ragu terhadap apa yang Allah turunkan, maka Allah akan timpakan kesengsaraan diantara mereka." (H.R. Ibnu Majah 4019, Abu Nu'aim dalam Al-Hilyah 8/333).


3. Mewariskan Kehinaan

Imam Ibnul Qayyim berkata, "Kemaksiatan akan mewariskan kehinaan, karena kemuliaan itu hanya dapat diraih dengan ketaatan kepada Allah." (Ad-Da' wad Dawa' hal. 94), maka tidak ada jalan selamat dari kehinaan kecuali dengan kembali ke dalam agama yang lurus ini.

Sebagaimana diinformasikan oleh Rasulullah Saw : "Jika kalian berjual beli dengan sistem 'ienah, kalian disibukkan dengan ternak dan ladang kalian, dan kalian meninggalkan jihad, maka Allah akan menimpakan kepada kalian kehinaan. Allah tidak akan mencabut kehinaan tersebut hingga kalian kembali kepada agama kalian." (H.R. Abu Dawud 3462).


4. Sebab Kerusakan di Darat dan Laut

Sebab kerusakan di darat dan laut, tiada lain adalah ulah
tangan manusia, hal ini ditegaskan oleh Allah dalam firman-Nya : "Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan oleh perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari akibat perbuatan mereka, agar mereka kembali kejalan yang benar." (Q.S. Ar-Rum 30 : 41).


5. Menghilangkan Nikmat dan Mendatangkan Sengsara

Perbuatan dosa dan maksiat akan menghalangi pelakunya meraih nikmat dari Allah, bahkan sebaliknya, kesengsaraan yang dapat ia rasakan, nikmat yang Allah berikan kepada para hamba-Nya tidak akan berubah kecuali mereka sendiri yang mengubah nikmat tersebut dengan perbuatan dosa dan maksiat.

Allah berfirman : "Dan apa saja musibah yang menimpamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)." (Q.S. Asy-Syura 42 : 30).

Firman Allah yang lain adalah : "Yang demikian (siksaan) itu adalah karena sesungguhnya Allah sekali-kali tidak akan mengubah sesuatu nikmat yang telah dianugerahkan-Nya kepada suatu kaum, hingga kaum itu merubah apa yang ada pada diri mereka sendiri dan sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." (Q.S. Al-Anfal 8 : 53).

Dalam ayat ini Allah mengkhabarkan, bahwasanya Allah tidak akan mengubah nikmat yang telah Dia berikan kepada seseorang hingga orang itu sendiri yang mengubahnya, barangsiapa mengubah ketaatan dengan kemaksiatan, mengubah syukur dengan mengingkari, mengubah sebab-sebab meraih ridha-Nya dengan membuat murka-Nya, niscaya mereka pun akan diubah sebagai balasan yang setimpal dan tidaklah Rabb kalian menzhalimi para hamba-Nya.

Apabila seorang insan mengganti maksiat dengan ketaatan, maka Alloh akan mengganti adzab-Nya dengan kebaikan, mengganti kehinaan dengan kemuliaan.

Sebagaimana firman Allah yang berbunyi : "Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolaknya dan sekali-kali tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia." (Q.S. Ar-Ra'd 13 : 11).

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Akibat Dari Sebuah Dosa"

Post a Comment

Terimakasih atas kunjungan anda...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel