Penopang Ubudiyah Muslim Dalam Keseharian

Di tilik dari ilmu dan amal, ubudiyah itu mempunyai beberapa tingkatan, ubudiyah dari sisi ilmu ada dua tingkatan, yaitu : Ilmu tentang Allah dan ilmu tentang agama-Nya.

Ilmu tentang Allah ada lima macam pula, yaitu : Ilmu tentang Dzat, sifat, perbuatan, asma' Allah dan membebaskan-Nya dari hal-hal yang tidak sesuai dengan-Nya.


Ilmu tentang agama-Nya ada dua macam, yakni : Ilmu yang berkaitan dengan perintah dan syariat, yang sekaligus merupakan jalan lurus yang menghantarkan kepada Allah, dan ilmu yang berkaitan dengan pahala serta siksa.

Ubudiyah berkisar pada beberapa penopang, siapa yang dapat menyempurnakan penopang-penopang ini, maka dia dapat menyempurnakan tingkatan-tingkatan ubudiyah di atas.

Jelasnya, ubudiyah itu terbagi atas hati, lisan dan anggota tubuh, masing-masing dari tiga bagian ini mempunyai ubudiyah yang bersifat khusus, sementara hukum-hukum ubudiyah ada lima macam, yaitu : Wajib, sunat, haram, makruh dan mubah.

Lima hukum ini berlaku untuk hati, lisan dan anggota tubuh, yang wajib bagi hati ada yang sudah disepakati kewajibannya dan ada yang di perselisihkan, yang di sepakati kewajibannya adalah : Ikhlas, tawakkal, cinta, sabar, pasrah, takut, berharap, pembenaran, niat dalam ibadah, yang di haramkan bagi hati adalah : Takabur, riya', ujub, dengki, lalai dan kemunafikan.

Semua ini dapat di himpun dalam dua perkara : Kufur dan kedurhakaan. Kufur seperti keragu-raguan, kemunafikan, syirik dan segala cabangnya. Kedurhakaan ada dua macam, besar dan kecil.

Kedurhakaan yang besar seperti riya', takabur, ujub, membanggakan diri, putus asa dari rahmat Allah, merasa aman dari tipu daya Allah, merasa senang melihat penderitaan orang Muslim, suka jika ada kekejian yang menyebar di tengah orang-orang Muslim, iri terhadap karunia yang mereka terima, berharap agar karunia itu sirna dari mereka dan hal-hal lain yang sejenis, semua ini jauh lebih di haramkan daripada pengharaman zina dan minum khamr serta dosa-dosa besar yang zhahir.

Semua keburukan ini muncul karena ketidaktahuan tentang ubudiyah hati dan tidak memperhatikannya, tugas iyyaka na'budu di bebankan kepada hati terlebih dahulu sebelum di bebankan kepada anggota tubuh. Jika tugas ini di abaikan, maka yang muncul adalah kebalikannya.

Dosa-dosa kecil dalam hati seperti menginginkan hal yang haram dan membayangkannya, perbedaan tingkat keinginan, tergantung pada perbedaan tingkat sesuatu yang di inginkan.

Keinginan terhadap kufur dan syirik adalah kufur, keinginan terhadap bid'ah adalah kefasikan, keinginan terhadap dosa besar adalah kedurhakaan, jika seseorang meninggalkan keinginan ini karena Allah menurut kesanggupannya, maka dia mendapat pahala.

0 Response to "Penopang Ubudiyah Muslim Dalam Keseharian"

Post a Comment

Terimakasih atas kunjungan anda...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel